spot_img
26.5 C
Mataram
BerandaBerandaPemkot Mataram Perlu Rp45 Miliar untuk Bangun Pengaman Tanggul Pantai

Pemkot Mataram Perlu Rp45 Miliar untuk Bangun Pengaman Tanggul Pantai

Mataram (Ekbis NTB) – Pemkot Mataram membutuhkan dana sebesar Rp45 miliar untuk pemasangan atau pembangunan pengaman tanggul atau “riprap” di sepanjang objek wisata Pantai Ampenan. ‘’Dana tersebut telah kita usulkan ke Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan RI melalui Balai Wilayah Sungai (BWS) NTB,” kata Walikota Mataram, H Mohan Roliskana di Mataram, Jumat 17 Mei 2024.

Dikatakan, sepanjang 9,1 kilometer garis Pantai Kota Mataram menjadi prioritas dipasang riprap, hanya saja untuk tahap pertama pemasangan riprap ini diusulkan khusus di objek wisata Pantai Ampenan atau bekas Pelabuhan Ampenan dari muara Jangkuk hingga ke batas Pertamina.

Pertimbangannya, karena pada kawasan tersebut menjadi titik potensi gelombang pasang tertinggi, selain itu terdapat instalasi vital yakni Pertamina, dan kawasan pemukiman warga.

Di samping itu, pemasangan riprap bisa menjadi kesatuan program revitalisasi Pantai Ampenan yang dilaksanakan tahun ini dengan bantuan pemerintah pusat sebesar Rp4,5 miliar.

Dalam desain perencanaan revitalisasi itu, penataan pedestrian termasuk riprap tidak terakomodasi, sementara riprap ini menjadi infrastruktur utama pengaman tanggul. Bahkan saat ini, ada beberapa titik pedestrian jebol akibat gelombang pasang.

“Jadi kita tidak mau, setelah pedagang kaki lima dan fasilitas publik di Pantai Ampenan kita tata rapi, amburadul karena konstruksi pengaman tanggul tidak kuat,” katanya.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Penataan Ruang (PUPR) Kota Mataram Lale Widiahning sebelumnya mengatakan, sebelumnya di Pantai Ampenan sudah di pasang riprap dengan panjang sekitar 50 meter untuk mencegah erosi di pesisir pantai.

Pengaman tanggul yang dipasang menggunakan teknis riprap berupa tumpukan batu-batu besar yang disusun berlapis dengan volume satu bongkahan batu yang digunakan diupayakan bisa mencapai satu kubik.

Dikatakan, jika melihat efektivitas, pemasangan riprap sebagai pengaman garis pantai jauh lebih efektif dibandingkan dengan beronjong.

“Apalagi, batu-batu yang digunakan untuk membuat riprap merupakan batu dengan berukuran besar sehingga tidak bergeser ketika terjadi gelombang pasang,” katanya.

Bahkan, lanjut Lale, dari hasil evaluasi dari pemasangan riprap di Pantai Ampenan, Mapak Indah dan Loang Baloq, riprap dinilai efektif dan memberikan dampak signifikan yakni tidak bergeser-nya garis pantai meskipun terjadi gelombang pasang.

“Karenanya, ke depan titik-titik pesisir pantai yang tidak ada riprap perlu kita prioritaskan, karena garis pantai mulai terkikis,” katanya. (ant)

Artikel lainnya….

Pasca Penetapan Tersangka Dirut PT. GNE, Pemprov NTB Minta Direksi dan Komisaris Tetap Fokus Bekerja

Truk Pengangkut Sapi Qurban dari Bima ke Jakarta Terbakar di Tol di Jawa Tengah

NTB Protes, Penjualan Benih Lobster Diambil Alih KKP

Artikel Yang Relevan

Iklan





Terkait Berdasarkan Kategori

Jelajahi Lebih Lanjut

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini